Demam Smule

Sudah seminggu ini saya demam Smule…kalo ditanya skala demam nya…demam tinggi pokoknya, kayak mau step 😅😅

Ditambah kemarin sepupu saya yang cantik nawarin untuk jadi members VIP… u knowlah ya kemarin saya masih berpikir keras untuk mau jadi VIP soale emak-emak medit ini…hahaha 119rb/bln atau 589rb/th demi untuk VIP saya mesti harus berpikir puanjaang. Kayaknya uang segitu enak dibuat shooping deh. Iya kan…iya kan 😄
walau emang kalo udah VIP banyak keuntungan sendiri, bisa pilih mic yang bisa buat pede nyanyi hahha, bisa pilih lagu sesuka hati tanpa harus nunggu joinan atau nunggu dibukain OC..tetep aja saya masih mikir harus keluar kocek 589rb/th. Belum perlu kayaknya. *garis bawahi kayaknya * hahaha

tapiii…tapi…tapiiii…sepupu cantik nawarin harga yang menggiurkan untuk menjadi member VIP, katanya cukup bayar 250rb untuk setahun…kalo diitung2 per bulan cuma keluarin duit 21rb kan ya???

seriuuus???? hahaha mau donk kalo gitu, kagak nolak saya mah kalo harga segitu ga pake pikit panjang lagi lah. 

Alhasil kemarin saya sudah resmi jadi member VIP.
Owyah buat udah jadi main smule, add saya donk… ID smule saya : hizaluSOFI, tar kita join lagu-lagu cakeep.

Sejak main smule, saya jadi hobby nyanyi-nyanyi dimanapun hahaha…kayaknya tingkat pede jadi naik level ini 😅😅
hanya papski yang bisa rem saya untuk ga sakau dengan smule *hahaha papski ga tahu kalo eisterinya ini demam smule tingkat setep*
yang dia tahu eisterinya ini lagi super duper seneng nyanyi…

Jadi pagi ini, papski bangunin saya untuk ajak karaokean di rumah.
Haaaa??? Koq bisaaa? Emang kita ada lagu-lagu karaoke?
duuh…demi eisteri yang demam nyanyi, dibela-belain sama papski untuk donlot macam-macam lagu untuk karaoke sebanyak 1 Tera…hahaha kebayang ya berapa banyak lagu yang dalam 1 Tera itu…sampe mual-mual dah 😅😂

Papski memang selalu penuh kejutan manis untuk eisterinya…
Terimakasih sayang *ketjup* 💋💋

salah satu lagu SO7 yang selalu dihati

Iklan

Perjalanan IVF (Part I)

#beberapa postingan ini akan menjadi cerita bersambung tentang pengalaman saya menjalani proses bayi tabung (IVF).

Tahun 2015 lalu saya dan papski sudah berencana untuk serius memulai program bayi tabung (IVF). Mengingat usia saya sebentar lagi memasuki 35 tahun yang artinya sudah ga muda lagiiih book hahaha dan artinya lagiii cadangan telur saya pastinya ga sebanyak usia di bawah 30 tahun dan indung telur kanan saya sudah ga menghasilkan telur lagi gegara pernah ada kista otomatis cuma mengandalkan indung telur kiri dan ditambah saluran tuba saya hasil cek HSG 4 tahun lalu non patent akibat endometriosis. Walau sempat tahun 2014 saya di hydrotubasi supaya saluran tuba lancar kayak jalan tol dan melakukan inseminasi yang belum rezeki juga waktu itu. Komplet kan kaka…mau gak mau IVF lah jalan satu-satunya.

Berhubung sampai dengan Juli 2015 saya masih disibukkan dengan pekerjaan tender APBpN dan giliran papski di bulan Agustus sd Oktober sibuk dengan kegiatan proper ke pabrikan maka kita niatkan November harus fix meluangkan waktu untuk bayi tabung.

Okeh…informasi sudah kita kumpulkan, mulai dari Rumah Sakit di Malaka dan Penang Malaysia, RS Bunda Klinik Morulla Jakarta dan RS Siloam Surabaya.
Kebetulan saya lihat di fesbuk kalo klinik Morulla ada harga promosi sampai dengan akhir Desember 2015 kalo ga salah 48jt per paket untuk program IVF. Wah semangat donk ya karena kemarin perkiraan saya dan papski untuk IVF minimal kita harus siap 100juta.

Cuuz langsung saya telpon ke klinik Morulla untuk buat janji sekalian tanya-tanya apa iya harga promo segitu.
Ternyata susternya bilang nanti diperiksa lengkap dulu karena harga promo itu untuk yang kondisi rahim dan telurnya oke dalam arti ga perlu ada tambahan dosis obat dari harga paket promo tersebut.
Dan saya disuruh datang konsultasi di haid hari ke 2.
Karena waktu nelpon klinik sedang haid hari ke tiga jadi saya disuruh nelpon buat janji lagi di bulan berikutnya. Mau gak mau mundurlah rencana IVF jadi bulan Desember.

Pada saat bulan H…yaitu bulan Desember haid pertama saya jatuh di tanggal 9 Desember bertepatan pula dengan Pilkada. Ketika saya telpon klinik Morulla dari pagi sampai dengan siang ga ada satupun yang angkat. Tiga nomor ektension yang saya hubungi semuanya tidak menjawab.

Panik?  Jelassss aja kaka..secara rencana ke Morulla bulan Desember dan ga bisa donk kucluk kucluk langsung datang secara pasien dokter Ivan itu sungguh buanyaaak.

Alhasil kata papski “sudah mam ga usah panik, kita coba ke RS Siloam Surabaya aja buat janji dengan dokter Aucky” Langsung saya telpon kontak asistem dokter Aucky. Dan lagi-lagi ga diangkat. Padahal kata teman saya yang sudah berhasil IVF dengan dokter Aucky, si asisten pasti selalu angkat.
Hikks ada apa ini?  Masa iya karena Pilkada Klinik dan Ruma Sakit jadi tutup total?

Kita memang boleh berencana sebanyak apapun, tapi tetap Allah yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk umatNya. Di sinilah saya mulai mendapat pelajaran ikhlas dan pasrah berserah kepada Allah. Rencana Allah jauh lebih indah dan tentunya terbaik untuk saya dan papski

Ntah tiba-tiba saya inget cerita teman yang pernah rekomendasi suruh saya untuk mencoba konsultasi dengan dokter Cakra di Palembang. Menurutnya sudah banyak yang berhasil mempunyai keturunan melalui program beliau. Dan papski mendukung untuk mencoba menelpon klinik Imaya tempat dokter Cakra praktek.
Alhamdulillah….ga sampai lima kali dering…telpon saya diangkat. Dan dibuatlah janji tanggal 10 Desember besok saya konsultasi dengan dokter Cakra.

Bersambung ya kaka ceritanya…di part II

Cara Peram Buah Alpokat secara instan

Ceritanya hari Jumat lalu papski dari sholat Jumat bawa beberapa buah Alpokat yg masih mengkal.

Terus papski bilang, “di peram aja dulu mam”
Peram pake apa? Tanya saya bingung (secara bukan dirumah sendiri tapi kami lagi ngekost 😅)
“Gugling inet mam, kayaknya ada cara peram instan buah alpokat dengan cara di lakban”

*dan untungnya si pemilik kost ini cukup melengkapi isi apartemennya, sampe lakban pun ada. Kebayang kalo lakban/plester gak ada gagal sudah peram si alpokat hihiihi :mrgreen: 😁

Dan setelah digugling ketemulah banyak web yang ngajarin cara peram alpokat yang bagus dan matang rata.

Bagaimana caranya ?
1. Ujung alpokat dipotong
2. Tutup ujung alpokat dengan selembar tisu yang telah dilipat dua, lalu lipat tiga
3. Kemudian lakban tissu tersebut hingga tertutup rata, jangan sampai ada celah.
4. Simpan di dalam lemari dapur atau ditempat yg tidak kena cahaya matari
5. Violllaaaa….2hari kemudian alpokatnya sudah matang 😘
6. Siap dimakan dan diolah sesuai selera

*pematangan alpokat kisaran 2-3hr*

cara peram buah alpokat

Berhubung ga beli susu kental manis dan dikulkas cuma ada susu cair ultra rasa coklat, akhirnya dibuat kayak sup buah gitu tapi dengan rasa coklat hahaha #maksa

Owyah menurut saya lebih bagus hasilnya di peram menggunakan tissu dan lakban daripada diperam dalam beras lho…

Selamat hari minggu temans 😘

Lagu Memory

Tiga bulan tidak menulis disini adalah hal yang paling berat. Banyak cerita yang ingin di bagi. Banyak peristiwa yang ingin dikisahkan. Tapi ntah tiga bulan itu semangat untuk menulis tidak sekuat semangat ketika baking kue.
Yup karena ada bibik di rumah, jadi seneng ada yang nemenin bebuatan kue. Dan ketika bibik pulang kampung itu rasanya maknyuuuz..sakiitnya tuh disini 😆 #nunjuk cucian piring

Iya..saya paling demen bebuatan kue, ngerecokin dapur. Tapi…paling males harus cuci piring ngeberesinnya hehehe…nah biasanya kalo ada bibik, itu menjadi tugas bibik untuk sapu bersih si dapur kembali kinclong setelah saya rempong buat kue.

Jadi ceritanya, kemarin, saat recok di dapur, buat sarapan pagi, Papski dateng ke dapur dan bilang, “mam…papa temenin puterin lagu-lagu memory kita yaa…”
Lagu-lagu memory saya sama papski banyak banget. Karena selalu ada cerita di setiap lagu yang kami suka.
Alhasil sepanjang saya di dapur, papski akan berkomentar setiap lagu yang diputar.
Diantara lagu-lagu yang diputar, ada tiga lagu yang sampai saat ini selalu dalam ingatan saya dan papski
Baca lebih lanjut

Ketika Menerima Perbedaan

Dari judulnya, sudah tahu kan ya mengarah ke mana ?
Yep….2 bulan terakhir ini penuh keseruan, penuh gairah, dan super sensitif.
Apalagi kalo bukan soal kampanye pilpres. Wuih….isi fesbuk rame sekali. Penuh puja puji dan caci maki. Pokoknya makin mendekati hari nyoblos, makin tinggi rasa sensi nya. Saya punya grup bb. Satunya Titanic yang isinya teman-teman SMU dulu dan grup satunya berisi keluarga besar saya.
Setiap kepala isinya tentu berbeda dalam menentukan pilihan. Di grup saja, komentar sederhana sampai pedas pun wara-wiri yang berujung kedua belah pihak manyun, dan mendiamkan. Dahsyat ya…hehe…padahal awalnya kedua belah pihak itu kalo komentar di grup paling asyik. Tetapi ketika mereka berbeda pilihan, maka masing-masing seperti menjelma jadi tim sukses capres P dan capres J….hehehe

Terus saya gimana? Saya termasuk ikut riuh, tapi ga seheboh papski. Sumpah…papski heboh buanget pake bingitz, segala hal yang mengenai pilihannya akan segera di share oleh papski di fesbuk. Dan sialnya….fesbuk saya itu sharing bersama papski, alias satu fesbuk untuk dua orang. Alhasil teman-teman saya rame berkomentar. Ada yang mencela, ada yang mendukung, ada yang cuma ngomporin… Waaah seru abeeezz, saya sampe ngikik sendiri.

Baca lebih lanjut

Dibalik musibah…pasti ada hikmah

Tadinya saya tidak ingin menceritakan peristiwa yang kami alami hari minggu kemarin. Tapi mungkin dengan di tulis bisa menjadi pengingat kami berdua (saya dan papski)

Di awali hari Minggu yang cerah, di komplek perumahan saya diadakan acara Peringatan Mualud Nabi. Berhubung batuk pilek saya masih super super superrrr ngeselin (soalnya hari Kamis sudah ke dokter biasanya dari dokter langsung lancar jaya sembuhnya, ini malah batuk makin menjadi-jadi), saya ga ikutan acara di mushola komplek. Hanya papski yang mewakili.

Acara Maulud selesai jam 11 siang, dan saat papski pulang ke rumah, dia bilang mau beli obat batuk cina. Kebetulan tadi ada teman di mushola yang cerita soal obat batuk mujarab di toko cina.
“Halal gak pa kandungan isinya?”, tanya saya ragu
“Insya Allah halal ma, ramuan herbal”, jawab papski
Dan papski pun segera pergi untuk beli obat yang kebetulan toko obat cinanya hanya berjarak 2 km dari tempat saya. Supaya cepet dan gak ribet sama parkiran (toko cina nya di dalam pelataran mall Jamtoz), papski naik motor. Baca lebih lanjut