Perjalanan IVF (Part II)

10 Desember 2015

Tanggal 10 Desember jam 8 pagi saya dan papski berangkat ke Palembang. Karena melalui darat kami tiba di Palembang pukul 3 sore. Dan langsung cuz ke Klinik Imaya tempat Dokter Cakra praktek.

Setibanya disana ternyata sudah lumayan juga pasien lain menunggu antrian di panggil.
Kalo ditanya tempat prateknya gimana? Nyaman banget. Berasa kayak di rumah. Ruang tunggu nya pake sofa yang gede-gede…interiornya pun cakep dan ada tivi 50 inchi untuk nemenin pasien menunggu giliran. Aseli dah pasien bakalan betah koq nunggu antrian model gini.

30 menit kemudian saya dipanggil susternya untuk masuk ruangan. Pertama sebelum ketemu muka saya pikir si dokter mungkin berumur 45-50 tahun secara sudah bergelar SpOG KFER. Ternyata si dokter masih sungguh muda. Sepertinya seumuran papski. Dan nilai bonusnya dokternya cakep lho….(*lirik papski takut kedengeran hahaa..)

Setelah kita memperkenalkan diri terus cerita soal masalah kami yang sudah kepengen banget punya keturunan. Cerita lengkap kalo saya pernah dua kali operasi kista, sempat ada endometriosis, sempat inseminasi dan gagal bla bla bla…Dokter Cakra langsung ngomong…okeh kita periksa dulu yuk bu…

Yang buat nyaman apa? Pada saat akan di usg transvaginal (u know lah kan usg yang melalui vagina) yang memasukkan alatnya adalah suster, bukan dokter. Jadi lumayan ga tegang donk hehee. Setelah selesai alat dimasukkan ke vagina, baru si suster ngomong ke dokter “sudah siap dok”.

Owyah ruang konsultasi dan ruang periksa dalam terpisah lho. Makanya beneran nyaman. Baru kali ini saya ke dokter yang suasananya enak dan nyaman. Dan satu lagi…alat-alat prakteknya dokter Cakra sudah memanfaatkan teknologi IT sekali. Salah satu contoh, pada saat saya di USG, selain di depan saya sudah ada tv monitor yang gede sekitar 29inch, papski yang berada di ruang konsultasi pun bisa melihat USG yang dilakukan dokter. Karena di ruang konsultasi sudah terhubung juga tv berukuran 22 inchi di meja konsultasi. Canggih kan…jadi papski bisa tahu ada apa di rahim saya.

Hasil pemeriksaan awal dokter cakra melihat kondisi rahim saya yang tidak seperti pada umumnya. Lho????  Jadi usg yg pernah di lakukan dokter dokter sebelumnya masa ga ketahuan ya??

Jadi menurut dokter Cakra jenis rahim saya ini adalah bicornu atau dengan kata lain rahim ganda. Dokter pun menggambarkan kalo bentuk rahim pada umumnya adalah seperti segitiga terbalik, nah kali bentuk rahim saya seperti love (hahaha duuh komplet banget yah)
Sambil canda ke papski “saking cinta nya mama ke papa…di dalam aja, rahim bisa bentuk love lho” heehehe…

Saat cek telur, indung kiri oke menghasilkan lumayan banyak telur ada sekitar 3-4 pada hari ke dua haid. Sedangkan kanan ga ditemukan telur sama sekali.

Jadi untuk memastikan apakah rahim saya siap untuk dilakukan proses bayi tabung, beliau ingin melakukan hyteroskopi terdahulu. Yaitu memasukkan kamera ke dalam rahim. Dan dibuatlah jadwal untuk proses hysteroskopi dilakukan saat haid hari ke 10 yaitu tanggal 18 Desember 2015.

Karena yang mempunyai alat hysteroskopi hanya di RS Siloam Sriwijaya dan RSMH, dipilihkan tindakan saya nanti dilakukan di RS Siloam Sriwjaya yang rencanakan dilaksanakan pukul 10 pagi.

18 Desember 2015

Jam 7 pagi saya dan papski sudah berada di Siloam Sriwijaya. Untuk tindakan hysteroskopi ini saya diminta berpuasa minimal 6 jam sebelum dilakukan tindakan karena ternyata tindakan hysteroskopi ini menggunakan pembiusan total.
Setelah kita pilih kamar untuk rawat inap lalu registerasi dan dihitung biaya tindakan hysteroskopi diagnostik, oo mai goott masa sampe 26juta??  Ternyata itu baru perkiraan saja dan dianggap saya menginap di rumah sakit sekitar lima hari. Dan sebelum dilakukan tindakan, saya diminta untuk DP dulu minimal 10 juta.

Setiba di kamar rawat inap, klinik Imaya menelpon dan memberitahukan kalo tindakan hysteroskopi dimundur jadi jam 1 siang karena dokter mendadak ada operasi. Wah tambah lama ya puasa saya. Secara saya mulai puasa dari jam 12 malem.

Prosedur sebelum dilakukan tindakan hysteroskopi di RS Siloam, saya diwajibkan untuk mandi membersihkan badan dengan menggunakan sabun khusus dari suster. Pesan suster “hanya pakai sabun ini saja ya bu”

Selesai mandi, ternyata masih ada hal lain. Yaitu tindakan mencukur rambut kemaluan sampai bersih. Hiiikkss…. Kenapa ga dikasih suster di Imaya sih πŸ˜₯ Kalo dikasih tahu sebelumnya pasti sudah saya cukur di rumah. Koq jadi beneran kayak mau tindakan operasi ya? Haduuh. Suster pun menawarkan diri untuk membantu mencukur. Hehehe tentu saja saya tolak mentah-mentah, maluu lah walau sama-sama wanita. Saya minta waktu untuk mencukur sendiri.

Setelah selesai semua nya, saya pun di infus. Suster kemudian melakukan razia. Hahaa iya kaka…mau periksa apa pekerjaan cukur mencukur saya tadi sudah sesuai std nya si suster… Omaigot susternya bilang “wah masih belum bersih ya bu. Saya bantu cukur lagi ya”
Pengen pingsan daah saya saat itu juga.

Okaay beres. Tinggal menunggu waktunya jam 1 siang. Gak lama sekitar jam 1 kurang suster masuk dan memberitahukan kalo tindakan diundur kembali menjadi jam 4 sore karena dokter cakra masih ada operasi lagi. Ternyata hari itu mendadak ada 4 operasi caesar. Hiiiks makin dimundur ya saya makin deg2an donk suster.

Susternya nanya, “Puasa dari jam berapa bu?”
“Jam 12 malem sust, hikks kalo jam 4  sore tindakan berarti saya puasanya sudah lebih dari 12 jam ya…”
“iya…maaf ya bu padahal kalo bakalan tahu tindakan jam 4 sore ibu puasanya bisa dari jam10 pagi aja ya”
#huaaaaaaaaa

Papski bilang juga “sabar yah ma..semoga dengan kita sabar hasilnya nanti bagus”
Aamiin ya Allah…

Jam 15.30 sore dokter cakep masuk ke ruangan saya dan minta maaf karena ditunda berapa kali. Saya yang parnok akhirnya ngomong “yakin ini ga bakal ditunda lagi kan dok, sudah 16 jam puasanya”
“gak bu, jam 4 sore ini ibu langsung masuk ruang operasi untuk tindakan hysteroskopi”

Beneran deh jam 4 kurang saya sudah dibawa suster ke ruang operasi. Papski cuma nganter sampe depan pintu OK saja. Terus cium kening, dan bilang “tenang aja ma, ini bukan operasi koq, dokter cuma mau melihat kondisi rahim mama saja. Jangan lupa sebelum tindakan mama berdoa ya”

Saat berada dalam ruang OK, sempat saya lirik jam pas jam 4 sore. Kemudian saya diberi suntikan lewat infus. Bleeeg….bobo cantik deeh kaka…ga inget apapun.

Samar-samar saya mendengar suara. Lirik jam 16.35. Apa sudah selesai tindakan hysteroskopi nya? Pelan-pelan buka mata, ternyata saya masih di ruangan OK. Dan sudah ga ada lagi dokter Cakra. Berarti tindakan hysteroskopi sudah selesai. Cuma 30menit saja.

Jam 17.10 saya dibawa kembali ke ruang inap. Papski sudah menunggu di depan ruang OK. Surprise nya lagi teman akrab masa SMA Kuliah saya umi ashfi ikut menunggu juga bersama bude (ibu ashfi yang sudah saya anggap seperti ibu sendiri).

Papski cerita ke saya kalo selesai dari hysteroskopi, dokter Cakra langsung menemui papski dan menceritakan hasilnya. Alhamdulillah menurut dokter Cakra kami bisa untuk melanjutkan program IVF.

Besok pagi nya dokte cakra visit ke ruangan dan menerangkan kalo dari hasil hysterokopi kemarin rahim kiri saya bisa dimaksimalkan untuk IVF. Untuk rahim kanan sepertinya tidak bisa dimanfaatkan. Bisa diusahakan tapi terlalu berisiko menurut dokter Cakra
Toh kata beliau, rahim kiri oke jadi daripada memaksakan kiri kanan lebih baik memanfaatkan maksimal rahim kiri.
Tapi karena IVF itu ada tim nya, Dokter Cakra akan konsultasi terlebih dahulu dengan dokter Budi Wiweko yang berada di klinik Yasmin RSCM Kencana untuk membahas mengenai rahim saya.
Jadi bulan depan (Januari 2016) haid hari ke dua saya kontrol kembali ke klinik Imaya untuk mulai menentukan program IVF.

To be continued Perjalanan IVF Part III…

Note :
Tindakan hysteroscopy adalah suatu tindakan memasukkan kamera kecil ke dalam kavum uteri sehingga dapat melihat dan mengobati kelainan-kelainan seperti micropolip, infeksi, kelainan2 bentuk rahim yang berhubungan denga infertilitas yang terkadang tidak dapat di diagnosa melalui tindakan USG (sumber: buku panduan Imaya)

Biaya hysteroskopi tergantung masing-masing RS. Berhubung dokter cakra sewa alat nya dengan RS Siloam, jadi lumayan mahal. Sewa alatnya saja berdasarkan kwitansi yang saya bayar 10juta. Biaya tindakan hysteroskopi nya sendri berikut anastesi 3,5 juta rupiah. Ditambah obat dan biaya inap semalam dan lain lain sehingga totalnya tindakan hysteroskopi saya kemarin 15,5juta.
Owyah saya kemarin sempat tanya dengan suster di klinik Yasmin, hysteroskopi di yasmin sekitar 2,5juta dengan catatan ga pake bius total.

Alamat klinik Imaya :
Dr. M. Aerul Chakra Alibasya, SpOG KFER
Jalan Sumpah Pemuda Blok I.11 Palembang
(Depan Radio Momea)
Phone. 0711-373124

Iklan

18 pemikiran pada “Perjalanan IVF (Part II)

  1. Bismillah yu opi semoga dimudahkan oleh Allah SwtπŸ˜‡. Yu opi dan keluarga apa kabar? Udah lama gak ketemu yuπŸ˜ŠπŸ˜€
    Salam dari mercy dan keluarga di jakarta.

  2. Mbak Sofii.. Semoga berhasil yaah mbaak.. Semangaatt.. ^^. Nanti kalau saya juga terpaksa harus IVF juga saya japri tanya2. Kebetulan sy di Surabaya shg bisa konsul ke Dr.Aukcy di Siloam. πŸ™‚

  3. Semoga dimudahkan dan berhasil program ivf ini, ya.
    Begitu mahalnya biaya hysteroskopi ini ya. Melihat itu semua saya bersyukur banget diberi amanah mempunyai anak dengan cara mudah.

    Saya kebetulan lagi gawe membangun RS. Siloam di Ambon. Semoga nanti ada juga fasiltas untuk tindakan hysteroskopi di RS. Ambon.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s