Perjalanan IVF (Part II)

10 Desember 2015

Tanggal 10 Desember jam 8 pagi saya dan papski berangkat ke Palembang. Karena melalui darat kami tiba di Palembang pukul 3 sore. Dan langsung cuz ke Klinik Imaya tempat Dokter Cakra praktek.

Setibanya disana ternyata sudah lumayan juga pasien lain menunggu antrian di panggil.
Kalo ditanya tempat prateknya gimana? Nyaman banget. Berasa kayak di rumah. Ruang tunggu nya pake sofa yang gede-gede…interiornya pun cakep dan ada tivi 50 inchi untuk nemenin pasien menunggu giliran. Aseli dah pasien bakalan betah koq nunggu antrian model gini.

30 menit kemudian saya dipanggil susternya untuk masuk ruangan. Pertama sebelum ketemu muka saya pikir si dokter mungkin berumur 45-50 tahun secara sudah bergelar SpOG KFER. Ternyata si dokter masih sungguh muda. Sepertinya seumuran papski. Dan nilai bonusnya dokternya cakep lho….(*lirik papski takut kedengeran hahaa..)

Baca lebih lanjut

Perjalanan IVF (Part I)

#beberapa postingan ini akan menjadi cerita bersambung tentang pengalaman saya menjalani proses bayi tabung (IVF).

Tahun 2015 lalu saya dan papski sudah berencana untuk serius memulai program bayi tabung (IVF). Mengingat usia saya sebentar lagi memasuki 35 tahun yang artinya sudah ga muda lagiiih book hahaha dan artinya lagiii cadangan telur saya pastinya ga sebanyak usia di bawah 30 tahun dan indung telur kanan saya sudah ga menghasilkan telur lagi gegara pernah ada kista otomatis cuma mengandalkan indung telur kiri dan ditambah saluran tuba saya hasil cek HSG 4 tahun lalu non patent akibat endometriosis. Walau sempat tahun 2014 saya di hydrotubasi supaya saluran tuba lancar kayak jalan tol dan melakukan inseminasi yang belum rezeki juga waktu itu. Komplet kan kaka…mau gak mau IVF lah jalan satu-satunya.

Berhubung sampai dengan Juli 2015 saya masih disibukkan dengan pekerjaan tender APBpN dan giliran papski di bulan Agustus sd Oktober sibuk dengan kegiatan proper ke pabrikan maka kita niatkan November harus fix meluangkan waktu untuk bayi tabung.

Okeh…informasi sudah kita kumpulkan, mulai dari Rumah Sakit di Malaka dan Penang Malaysia, RS Bunda Klinik Morulla Jakarta dan RS Siloam Surabaya.
Kebetulan saya lihat di fesbuk kalo klinik Morulla ada harga promosi sampai dengan akhir Desember 2015 kalo ga salah 48jt per paket untuk program IVF. Wah semangat donk ya karena kemarin perkiraan saya dan papski untuk IVF minimal kita harus siap 100juta.

Cuuz langsung saya telpon ke klinik Morulla untuk buat janji sekalian tanya-tanya apa iya harga promo segitu.
Ternyata susternya bilang nanti diperiksa lengkap dulu karena harga promo itu untuk yang kondisi rahim dan telurnya oke dalam arti ga perlu ada tambahan dosis obat dari harga paket promo tersebut.
Dan saya disuruh datang konsultasi di haid hari ke 2.
Karena waktu nelpon klinik sedang haid hari ke tiga jadi saya disuruh nelpon buat janji lagi di bulan berikutnya. Mau gak mau mundurlah rencana IVF jadi bulan Desember.

Pada saat bulan H…yaitu bulan Desember haid pertama saya jatuh di tanggal 9 Desember bertepatan pula dengan Pilkada. Ketika saya telpon klinik Morulla dari pagi sampai dengan siang ga ada satupun yang angkat. Tiga nomor ektension yang saya hubungi semuanya tidak menjawab.

Panik?  Jelassss aja kaka..secara rencana ke Morulla bulan Desember dan ga bisa donk kucluk kucluk langsung datang secara pasien dokter Ivan itu sungguh buanyaaak.

Alhasil kata papski “sudah mam ga usah panik, kita coba ke RS Siloam Surabaya aja buat janji dengan dokter Aucky” Langsung saya telpon kontak asistem dokter Aucky. Dan lagi-lagi ga diangkat. Padahal kata teman saya yang sudah berhasil IVF dengan dokter Aucky, si asisten pasti selalu angkat.
Hikks ada apa ini?  Masa iya karena Pilkada Klinik dan Ruma Sakit jadi tutup total?

Kita memang boleh berencana sebanyak apapun, tapi tetap Allah yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk umatNya. Di sinilah saya mulai mendapat pelajaran ikhlas dan pasrah berserah kepada Allah. Rencana Allah jauh lebih indah dan tentunya terbaik untuk saya dan papski

Ntah tiba-tiba saya inget cerita teman yang pernah rekomendasi suruh saya untuk mencoba konsultasi dengan dokter Cakra di Palembang. Menurutnya sudah banyak yang berhasil mempunyai keturunan melalui program beliau. Dan papski mendukung untuk mencoba menelpon klinik Imaya tempat dokter Cakra praktek.
Alhamdulillah….ga sampai lima kali dering…telpon saya diangkat. Dan dibuatlah janji tanggal 10 Desember besok saya konsultasi dengan dokter Cakra.

Bersambung ya kaka ceritanya…di part II

Cara Peram Buah Alpokat secara instan

Ceritanya hari Jumat lalu papski dari sholat Jumat bawa beberapa buah Alpokat yg masih mengkal.

Terus papski bilang, “di peram aja dulu mam”
Peram pake apa? Tanya saya bingung (secara bukan dirumah sendiri tapi kami lagi ngekost πŸ˜…)
“Gugling inet mam, kayaknya ada cara peram instan buah alpokat dengan cara di lakban”

*dan untungnya si pemilik kost ini cukup melengkapi isi apartemennya, sampe lakban pun ada. Kebayang kalo lakban/plester gak ada gagal sudah peram si alpokat hihiihi :mrgreen: 😁

Dan setelah digugling ketemulah banyak web yang ngajarin cara peram alpokat yang bagus dan matang rata.

Bagaimana caranya ?
1. Ujung alpokat dipotong
2. Tutup ujung alpokat dengan selembar tisu yang telah dilipat dua, lalu lipat tiga
3. Kemudian lakban tissu tersebut hingga tertutup rata, jangan sampai ada celah.
4. Simpan di dalam lemari dapur atau ditempat yg tidak kena cahaya matari
5. Violllaaaa….2hari kemudian alpokatnya sudah matang 😘
6. Siap dimakan dan diolah sesuai selera

*pematangan alpokat kisaran 2-3hr*

cara peram buah alpokat

Berhubung ga beli susu kental manis dan dikulkas cuma ada susu cair ultra rasa coklat, akhirnya dibuat kayak sup buah gitu tapi dengan rasa coklat hahaha #maksa

Owyah menurut saya lebih bagus hasilnya di peram menggunakan tissu dan lakban daripada diperam dalam beras lho…

Selamat hari minggu temans 😘

Resep KDLdM (Ketan Durian Lumer di Mulut)

Hahaha duh ntar yang punya resep bisa marah nih karena namanya di ganti jadi KDLdM…karena aselinya si resep namanya Ketan Durian Lumer atau disingkat KDL, hasil gugling si resep KDL banyak berseliweran. Dan saya nemu resepnya di blog mba Hesti’s Kitchen….(terimakasih mba hesti 😊 )

Sudah lama pengen nyoba nya tapi terhalang bukan karena duriannya kaka…hehe tapi karena wadah nya alias takirnya. Disini susah cari pandan, tanaman tetangga sebelah sudah dibuki hanguskan, alhasil tiada tempat untuk meminta #alesan males nyari

Eeh pucuk dicinta KDL pun tiba…ga sengaja saat belanja ke pasar ngeliat ada ibu yang jual daun pandan. oklaah…kita coba membuat takir yang memang kebetulan saat ini durian lagi melimpah di Jambi (papski kemarin beli 8 durian hanya 125rebong saja lho)

Untuk melihat cara membuat takir bisa disearch di youtube ya kaka…gampang koq..

Setelah selesai membuat takir, yuk diintip resep KDL….

BAHAN :

*Bahan Ketan :
Ketan putih 250gr cuci bersih rendam selama 2jam
Santan 125 ml
Garam 1/2 sdt

*Bahan Durian :
Daging durian 350gr diblender dg sedikit santan (resep asli 300gr)
Santan 500ml (berhubung dirumah cm ada stock santan instan bumas 180ml 2buah maka sisanya ditambah susu segar)
Susu kental manis 5-6 sachet (resep asli 1/2 SKM)
Gula sesuai selera utk manisnya
1/2 sdt garam halus
2 sdm custard powder + 1 sdm maizena (bila custard tidak ada maka bisa diganti dengan maizena) dicampur dengan sedikit air

*Takir dari daun pandan/daun pisang utk tempat KDL, sebetulnya kalo males buat takir bisa diganti dengan gelas mungil

Cara membuat :
Ketan :
Kukus ketan hingga setengah matang. Angkat.
Kemudian campurkan santan ke dalam kentan aduk sampai meresap.
Kemudian kukus lagi hingga benar-benar matang. Angkat.
Kemudian atur ketan ke dalam wadah takir. Tinggi ketan setengah dari wadah takir.
Sebenarnya sesuai selera juga sih…kalo pengen banyakin duriannya ya berarti ketannya sedikit saja

Durian :
Campur semua bahan menjadi satu dan aduk hingga rata.
Tanak dikompor dengan api sedang sambil terus diaduk hingga mendidih. Apabila sudah meletup maka angkat, dan tuangkan ke dalam wadah takir yang sudah berisi ketan. Hidangkan dalam keadaan dingin.

Ketan Durian Lumer

 
 

makan satu pasti nagih untuk nambah lagi…dan lagiiiii…


 
Selamat mencoba…. Happy long wiken πŸ’‹

Pancake Durian

Kadung ngepost resep…kali ini mau cerita kalo saya lagi keranjingan buat kulit pancake… πŸ˜…
Koq tumben rajin ??? Iya donk kaka…secara ternyata pake wajan kwalik semuanya jadi lebih gampang dan cepat…tencunya menghemat waktu. Sudah satu tahun malah hampir 2tahun, punya wajan kwalik gegara dulu rajin banget buat pancake dan kesulitan dalam hal buat kulit nya akhirnya memutuskan untuk beli wajan kwalik.. eeh giliran barang nya udah ada malah males buat pancake hiihihi…

Teruuus…berhubung sekarang di Jambi lagi musim durian, dan penasaran sama si wajak kwalik, baiklah kita coba buat di desember ini

Ternyataaaaah…oo maigooot dari awal ngadon, ngedadar buat kulitnya sampe jadi pancake cuma makan waktu 2jam, dengan hasil 22 pancake…amazing kaan kaka

Resepnya bisa di baca di postingan saya disini https://ceritasofi.wordpress.com/2013/09/08/pancake-durian-ala-sofi/

Maizenanya saya skip ya

Selamat mencoba menggunakan wajan kwalik😊😊

Note : Januari 2014 saya beli wajan kwalik masih di harga 120 ribu beli online
 

step by step kulit pancake

hasil dari menggunakan wajan kwalik, kulit pancake mulus dan tipis 😍

Resep Kue Cubit

Salah satu favorit yang paling gampil buat nya dan gak pake lama adalah Kue Cubit.
Ini sudah kedua kalinya saya buat kue cubit. Resep belum sempet di save disini, untungnya sudah di save sama ibu admin di Grup Food Challenge Fesbuk… (Trims vika 😘…)
Jadi ketika sore tadi tiga krucil request untuk dibuatin kue cubit, tinggal buka file di fesbuk nya Food Challenge. Daripada kelupaan terus, dan berhubung si pengantin baru “nyimas” bbm tadi sore minta resep-resep yang pernah saya buat utk di tulis di blog…oklaah kaka… berikut resepnkue cubit :

Bahan :
3 butir telur ayam
100 gr margarin di lelehkan
100 gr terigu (saya modif dengan 80 gr terigu + 20 gr susu bubuk)
80 gr gula pasir
1/2 sdt baking powder
1/4 sdt baking soda
1/4 sdt vanilla (bisa di skip)

Bahan toping :
Keju parut
Meisis
(sesuai selera saja)

Cara membuat :

Mikser telur dan gula hingga mengembang
Masukkan tepung terigu+susu bubuk sedikit demi sedikit dengan speed mikser paling rendah
Masukkan margarin dan aduk hingga rata
Masukkan baking powder, baking soda dan vanili bubuk, aduk hingga rata.
Panaskan cetakan kue cubit (saya pake football cooking), dan olesi sedikit margarin
Masukkan adonan ke cetakan cukup setengah cetakan saja, tutup.
Saat setengah matang taburi meisis atau keju (sesuai selera), tutup kembali
Masak hingga matang

Request si krucil pengennya kue cubit kali ini ga pake endut dan banyakin kejunya πŸ˜…πŸ˜…

Kue chbit ini lebih nikmat jika disantap saat masih hangat…dan tentunya dengan ditemanin segelas teh hangat

Request si krucil pengen dibanyakin kejunya terus jangan menul katanya πŸ˜…

kalo gbr yg ini yaitu saat pertama dulu buat kue cubit, lebih menul 😊

Selamat mencoba temans 😊

Nugget Tempe Keju

Sepulang dari Palembang kemarin, belum sempat ke pasar. Cek kulkas masih ada tempe yang dibungkus daun pisang. Mau di goreng aja kayaknya kurang enak. Mau disambel tapi si papski sudah minta dimasakin sambel paru oseng-oseng. Akhirnya kepikiran untuk buat nugget tempe keju, sekalian untuk cemilan sehat (eeh sehat koq pake keju hihhihi…)

Nugget Tempe Keju ini saya buat dengan takaran kira-kira πŸ˜… alhamdulillah finishingnya pas diicip rasanya pas…dan tentu saja No MSG kakaa…

Nugget Tempe Keju

Bahan :
Tempe 200gr (kukus dan haluskan)
Telur ayam 1 butir, kocok lepas
Merica 1/4 sdt, kalo mau lebih terasa pedas takaran dibanyakin ya
Garam 1/2 sdt
Keju spread 1/4 dari uk 1 kotak @180gr
Bawang putih 2 siung dihaluskan
Daun bawang iris halus (optional klo pengen)
Terigu 2 sdm
Tepung panir / tepung roti
Telur ayam 1 butir utk pelapis, kocok lepas

Cara membuat :
1. Tempe yang telah dikukus dan dihaluskan dicampur dengan merica, garam, keju dan bawang putih. Aduk hingga rata
2. Masukkan terigu sesendok kemudian uleni dan masukkan lagi sesendok uleni hingga rata
3. Masukkan telur yg telah dikocok lepas ke dalam adonan dan uleni sampai rata.
4. Siapkan loyang/pinggan tahan panas, lapisi dengan plastik agar nanti mudah mengangkat nya keluar. Masukkan adonan ke dalam loyang.
5. Kukus sekitar 30menit sampai matang
6. Angkat dan dinginkan.
7. Setelah dingin, potong-potong sesuai selera, gulingkan diatas tepung panir/roti, celupkan ke kocokan telur dan gulingkan kembali ke dalam tepung panir.
8. Simpan sebentar dalam kulkas sekitar 10 menit agar tepung panir merekat sempurna
9. Goreng dengan api sedang hingga warnanya kuning keemasan
10. Angkat dan sajikan panas-panas

Selamat mencoba